Doa Mohon Keberkahan

اَللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالِيْ وَوَلَدِيْ، وَبَارِكْ لِيْ فِيْمَا أَعْطَيْتَنِي، {وَأَطِلْ حَيَاتِيْ عَلَى طَاعَتِكَ، وَأَحْسِنْ عَمَلِيْ، وَاعْفِرْلِيْ}ء

“Ya Allah, perbanyaklah harta kekayaanku dan juga anakku serta berikanlah berkah kepadaku atas apa yang telah Engkau karuniakan kepadaku.”1 (Dan panjangkanlah kehidupanku pada ketaatan terhadap-Mu serta perbaikilah amal perbuatanku dan berikanlah ampunan kepadaku.)”2

1. Yang menjadi dalil hal itu adalah do’a Nabi صلى الله عليه وسلم bagi Anas رضي الله عنه:

اَللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ وَبَارِكْ لَهُ فِيمَا أَعْطَيْتَهُ

“Ya Allah, perbanyaklah harta kekayaannya dan juga anaknya serta berikanlah berkah kepadanya atas apa yang telah Engkau anugerahkan kepadanya.” (HR. Al-Bukhari no. 6378-6381 dan Muslim no. 2480, 2481 dari Ummu Sulaim رضي الله عنها.)

2. HR. Bukhari dalam al-Adabul Mufrad no. 653. Dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Silsilah al-Ahaadiits ash-Shahihah no. 2241 dan dalam Shahiih al-Adabil Mufrad (hal. 244) no. 508. Dan kalimat yang ada di antara dua kurung tersebut dipertegas oleh sabda Nabi صلى الله عليه وسلم ketika beliau ditanya:

مَنْ خَيْرُ النَّاسِ؟ قَالَ: مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ

“Siapakah orang yang paling baik?” Beliau menjawab: “Yaitu orang yang panjang umurnya dan baik amal perbuatannya.”

Diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi no. 2329 dan Ahmad dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahiih at Tirmidzi II/271. Dan Syaikh bin Baaz رحمه الله pernah ditanya tentang berdo’a dengan do’a tersebut, apakah ia termasuk sunnah? Beliau menjawab: “Benar.”

Disalin dari: Kumpulan Do’a dari al-Qur’an dan as-Sunnah yang Shahih, oleh Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas خفظه الله
Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: