Syarah Doa Kesedihan (1)

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ الْعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَرَبُّ اْلأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمُ

“Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah Yang Mahaagung dan Mahalembut. Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah, Tuhan Arsy yang agung. Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah, Tuhan langit dan bumi dan Tuhan ‘Arsy yang mulia.”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abdullah bin Abbas Radhiyallahu Anhuma.

Dalam riwayat Muslim disebutkan,

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا حَزَبَهُ أَمْرٌ، أَيْ: نَزَلَ بِهِ أَمْرٌ مُهِمٌّ، أَوْ أَصَابَهُ غَمٌّ

“Bahwa Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam jika turun kepada beliau suatu perkara, dengan kata lain, turun kepada beliau perkara yang penting atau beliau ditimpa kesedihan.”

Ungkapan الْعَظِيْمُ ‘Yang Mahaagung‘ adalah sifat Rabb Ta’ala. Artinya, Yang lebih agung dari hanya batasan yang diberikan akal, sehingga tidak terbayangkan bagaimana mengetahui kenyataan dan hakikatnya.

Ungkapan الْحَلِيْمُ ‘Yang Mahalembut‘ adalah Yang tidak akan tersembunyi oleh-Nya sesuatu apa pun berupa kemaksiatan yang dilakukan para hamba-Nya. Tidak juga ada yang mengobarkan kemarahan-Nya kepada mereka. Akan tetapi, Dia telah menjadikan segala sesuatu sesuai dengan ukuran-nya. Maka, Dia adalah titik terakhir.

Ungkapan رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمُ ‘Rabb ‘Arsy yang agung‘. Mahamulia adalah sifat Rabb Ta’ala. Artinya, Dermawan Yang banyak memberi. Yang tidak pernah akan habis pemberian-Nya. Dia Mahamulia mutlak. Al-Karim adalah yang menggabungkan segala macam kebaikan dan keutamaan.

Disalin dari Syarh Do’a dan Dzikir Hishnul Muslim oleh Madji bin Abdul Wahhab Ahmad dengan Korektor Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, terbitan Darul Falah Jakarta, Hal. 337-338


[1] Diriwayatkan Al-Bukhari, (7/154), no. 6346; dan Muslim, (4/2092). no. 2730.

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: