Balasan Doa ‘Baarakallahu Fiika’

وَفِيْكَ بَارَكَ اللهُ

“Semoga Allah juga melimpahkan berkah kepadamu.”[1]

Ini adalah sebuah atsar dari Aisyah Radhiyallahu Anha.

Seutuhnya Aisyah Radhiyallahu Anha berkata,

أَهْدَيْتُ لِلرَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَاةً، قَالَ: اِقْسِمِيْهَا، فَكَنْتُ إِذَا رَجَعَ الْخَادِمُ أَقُوْلُ: مَاقَالُوْا؟ قَالَ: يَقُوْلُوْنَ: بَارَكَ اللهُ فِيْكُمْ، فَأَقُوْلُ: وَفِيْهِمْ بَارَكَ اللهُ، نُرُدُّ عَلَيْهِمْ مِثْلَ مَا قَالُوْا، وَيَبْقَى أَجْرُنَا لَنَا

“Aku memberikan hadiah seekor kambing kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam. Beliau bersabda, ‘Bagilah ia! Jika seorang pembantu pulang, aku selalu bertanya, ‘ Apa yang mereka katakan? Dia menjawab, ‘Mereka mengatakan: بَارَكَ اللهُ فِيْكُمْ ‘Semoga Allah memberkahi kalian semua.‘ Maka, kukatakan: وَفِيْهِمْ بَارَكَ اللهُ ‘Semoga Allah memberkahi mereka pula. Kami membalas ucapan mereka sebagaimana yang mereka ucapkan sehingga tetaplah pahala kami.”

Ungkapan إِذَا رَجَعَ الْخَادِمُ ‘jika seorang pembantu pulang‘. الْخَادِمُ ‘pembantu‘ adalah bentuk tunggal dari الْخُدَمَ, berlaku untuk laki-laki dan perempuan di kalangan mereka.

Dalam hadits ini boleh memberikan hadiah dan menerimanya. Dan disunnahkan membaginya di antara para kerabat dan kawan serta para tetangga jika barangnya termasuk yang boleh dibagi-bagi.

Dalam hadits itu juga sangat disukai do’a permohonan berkah bagi pemberi hadiah. Demikian juga do’a pemberi hadiah untuk penerima hadiah.[]

Disalin dari Syarh Do’a dan Dzikir Hishnul Muslim oleh Madji bin Abdul Wahhab Ahmad dengan Korektor Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, terbitan Darul Falah Jakarta, Hal. 496-497.


[1]     Ditakhrij Ibnu As-Sunni, hlm. 138. no. 278. Lihal Al-Wabil Ash-Shayyib Ibn Al-Qayyim. karya Ibnu Al-Qayyim, hlm. 304. Tahqiq oleh Basyir Muhammad ‘Uyun.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: