Dzikir Pagi dan Petang (6)

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَصْبَحْتُ أُشْهِدُ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ، وَمَلاَئِكَتَكَ وَجَمِيْعَ خَلْقِكَ، أَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ

“Ya Allah! Sesungguhnya aku di waktu pagi bersaksi kepada-Mu, malaikat yang memikul arasy-Mu, malaikat-malaikat dan seluruh makhluk-Mu, bahwa sesungguhnya Engkau adalah Allah, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Mu dan sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan utusan-Mu.”

Dibaca empat kali waktu pagi dan petang, jika sore hari اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَصْبَحْتُ diganti menjadi اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَمْسَيْتُ.

“Barangsiapa membacanya doa ini ketika pagi dan sore hari sebanyak empat kali, maka Allah akan membebaskannya dari api Neraka.”[1]

Disalin dari Terjemah Hishnul Muslim oleh Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, Hal. 84.


[1]  HR. Abu Daud: 4/317, Al-Bukhari dalam Al-Adabul Mufrad no. 1201, An-Nasai dalam kitab ‘Amalul Yaum wal Lailah no. 9 hal. 138, Ibnu Sunni no. 70, sanad Abu Daud dan An-Nasai dihasankan Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz dalam Tuhfatul Akhyar, hal. 23.

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: