Syarah Dzikir Pagi dan Petang (2)

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ . قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ . اللَّهُ الصَّمَدُ. لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ.وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ . قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ . مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ . وَمِنْ شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ . وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ . وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ . قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ. مَلِكِ النَّاسِ . إِلَهِ النَّاسِ . مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ . الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ. (ثَلاَثَ مَرَّاتٍ)

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Katakanlah, ‘Dialah Allah, Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan Yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, Dan tiada seorang pun yang setara dengan Dia.’ Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Katakanlah, ‘Aku berlindung kepada Tuhan Yang menguasai shubuh, Dari kejahatan makhluk-Nya. Dan dari kejahatan malam apabila  telah gelap-gulita. Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul. Dan dari kejahatan pendengki bila dia dengki.” Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Katakanlah, ‘Aku berlidung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan (bisikan) syetan yang biasa bersembunyi. Yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia. Dari (golongan) jin dan manusia’.” (Dibaca tiga kali).[1]

Shahabat   yang    meriwayatkan    hadits   ini   adalah Abdullah bin Khubaib Radhiyallahu Anhu.

Disebutkan dalam hadits ini:

مَنْ قَالَهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ حِيْنَ يُصْبِحُ وَ يُمْسِي كَفَتْهُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ

“Siapa saja yang mengucapkannya tiga kali di pagi dan sore hari telah cukup baginya sebagai penjaga dari segala sesuatu.”

Syarah ayat-ayat ini telah berlalu. Lihat syarah hadits no. 71. (Syarah Dzikir Setelah Salam (5))[]

Disalin dari Syarh Do’a dan Dzikir Hishnul Muslim oleh Madji bin Abdul Wahhab Ahmad dengan Korektor Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, terbitan Darul Falah Jakarta, Hal. 247-249.


[1]     Abu Dawud, (4/322), no. 5082; At-Tirmidzi, (5/567), Lihat Shahih At-Tirmidzi, (3/182)..

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: