Syarah Dzikir Sebelum Tidur (9)

اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ، رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ، فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى، وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَاْلإِنْجِيْلِ وَالْفُرْقَانِ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَيْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ. اَللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ اْلآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَيْءٌ، اقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنَ الْفَقْرِ

“Ya Alla, Tuhan Yang menguasai langit yang tujuh, Tuhan Yang menguasai Arsy yang agung, Tuhan kami dan Tuhan segala sesuatu. Tuhan Yang membelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah, Tuhan Yang menurunkan kitab Taurat, Injil, dan Furqan (Al-Quran). Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau memegang ubun-ubunnya. Ya Allah, Engkau Yang Pertama, sebelum-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah Yang Terakhir, setelah-Mu tidak ada sesuatu. Engkau Yang Lahir, di atas-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah Yang Batin, di bawah-Mu tidak ada sesuatu. Lunasilah hutang kami dan berilah kami kekayaan hingga kami terlepas dari kefakiran.”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu.

Ungkapan فَالِقَ الْحَبِّ ‘Pembelah biji’ adalah sifat dari ungkapan رَبَّ ‘Rabb’ dan juga ungkapan مُنَزِّلُ ‘Penurun’. الْفَالِقُ dari kata الْفَلَقُ yang berarti ‘belah’. Sedangkan makna ungkapan فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى ‘Pembelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah’ adalah Dzat Yang membelah biji tanaman bahan makanan dan biji kurma untuk menumbuhkannya.

Baca pos ini lebih lanjut

Iklan

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (8)

سُبْحَانَ اللهِ (ثَلَاثَ وَثَلَاثِيْنَ) وَالْحَمْدُ لِلَّهِ (ثَلَاثَ وَثَلَاثِيْنَ) وَاللهُ أَكْبَرُ (أَرْبَعًا وَثَلَاثِيْنَ)

” سُبْحَانَ اللهِ ‘Mahasuci Allah’ (tiga puluh tiga kali), الْحَمْدُ لِلَّهِ ‘segala puji bagi Allah’ (tiga puluh tiga kali) dan اللهُ أَكْبَرُ ‘Allah Mahabesar‘ (tiga puluh empat kali).”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah AH bin Abu Thalib Radhiyallahu Anhu.

Seutuhnya hadits itu adalah ucapan Ali Radhiyallahu Anhu:

أَنَّ فَاطِمَةَ رضي الله عنها أَتَتِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَسْأَلُهُ خَادِمًا، فَلَمْ تَجِدْ وَوَجَدَتْ عَائِشَةَ فَأَخْبَرَتْهَا قَالَ عَلِيٌ:  فَجَاءَنَا النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ أَخَذْنَا مَضَاجِعَنَا، فَقَالَ: أَلَا أَدُلُّكُمَا عَلَى مَا هُوَ خَيْرٌ لَكُمَا مِنْ خَادِمٍ؟ إِذَا أَوَيْتُمَا إِلَى فِرَاشِكُمَا فَسَبِّحَا ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ، وَاحْمَدَا ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ، وَكَبِّرَا أَرْبَعًا وَثَلَاثِينَ فَإِنَّهُ خَيْرٌ لَكُمَا مِنْ خَادِمٍ

“Bahwa Fathimah Radhiyallahu Anha datang menghadap kepada Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam untuk meminta seorang pembantu kepada beliau. Namun dia tidak bertemu dengan beliau dan dia bertemu dengan Aisyah sehingga dia menyampaikannya kepada beliau. Ali berkata, ‘Maka kami didatangi Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam ketika kami telah mulai tidur.’ Beliau bersabda, ‘Maukah kutunjukkan kepada kalian apa-apa yang lebih baik bagi kalian berdua daripada seorang pembantu? Jika kalian berdua hendak tidur, maka bertasbihlah tiga puluh tiga kali, bertahmidlah tiga puluh tiga kali, dan bertakbirlah tiga puluh empat kali. Sesungguhnya yang demikian lebih baik bagi kalian berdua daripada seorang pembantu. ‘”

Baca pos ini lebih lanjut

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (7)

بِاسْمِكَ اللَّهُمَّ أَمُوْتُ وَأَحْيَا

“Dengan nama-Mu ya Allah, aku mati dan aku hidup.”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Hudzaifah bin Al-Yaman Radhiyallahu Anhu.

Ungkapan بِاسْمِكَ اللَّهُمَّ أَمُوْتُ ‘dengan nama-Mu ya Allah, aku mati’, dengan kata lain, dengan berdzikir menyebut nama-Mu aku mati.

Ungkapan وَأَحْيَا ‘dan aku hidup’, dengan kata lain, dengan nama-Mu, ya Allah; dan dengan dzikir kepada-Mu aku hidup. Dikatakan bahwa artinya Engkau mematikanku dan Engkau menghidupkanku.[]

Disalin dari Syarh Do’a dan Dzikir Hishnul Muslim oleh Madji bin Abdul Wahhab Ahmad dengan Korektor Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, terbitan Darul Falah Jakarta, Hal. 298


[1]     Al-Bukhari, dalam Fathul Bari, (11/113), no. 6312; dan Muslim, (4/2083), no. 2711; dari hadits Al-Bara Radhiyallahu Anhu.

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (6)

اَللَّهُمَّ قِنِيْ عَذَابَكَ يَوْمَ تَبْعَثُ عِبَادَكَ (ثَلَاثَ مِرَارٍ)

“Ya Allah, lindungilah aku (dari) adzab-Mu pada hari Engkau bangkitkan hamba-hamba-Mu” (Dibaca tiga kali)[1]

Shahabiyah yang meriwayatkan hadits ini adalah Ummul Mukminin Hafshah bintu Umar Radhiyallahu Anha.

Disebutkan di bagian awal hadits ini ungkapannya Radhiyallahu Anha sebagai berikut. Baca pos ini lebih lanjut

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (5)

اَللَّهُمَّ إِنَّكَ خَلَقْتَ نَفْسِيْ وَأَنْتَ تَوَفَّاهَا، لَكَ مَمَاتُهَا وَمَحْيَاهَا، إِنْ أَحْيَيْتَهَا فَاحْفَظْهَا، وَإِنْ أَمَتَّهَا فَاغْفِرْ لَهَا. اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau menciptakan diriku, dan Engkaulah yang akan mematikannya. Mati dan hidupnya hanya milik-Mu. Apabila Engkau menghidupkannya, maka peliharalah ia. Apabila Engkau mematikannya, maka ampunilah ia. Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu keselamatan.”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abdullah bin Umar Radhiyallahu Anhuma.

Ungkapan نَفْسِيْ ‘jiwaku’, dengan kata lain, ruhku.

Baca pos ini lebih lanjut

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (4)

بِاسْمِكَ رَبِّيْ وَضَعْتُ جَنْبِيْ، وَبِكَ أَرْفَعُهُ، فَإِنْ أَمْسَكْتَ نَفْسِيْ فَارْحَمْهَا، وَإِنْ أَرْسَلْتَهَا فَاحْفَظْهَا بِمَا تَحْفَظُ بِهِ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ

“Dengan menyebut nama-Mu, wahai Tuhanku aku merebahkan tubuhku, dengan menyebut nama-Mu aku angkat tubuhku. Jika Engkau hendak menahan jiwaku (mencabut nyawaku), maka kasihanilah; dan jika Engkau biarkan (hidup), maka jagalah sebagaimana Engkau menjaga hamba-hamba-Mu yang shalih.”[1]

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu.

Disebutkan di bagian awal hadits:

إِذَا قَامَ أَحَدُكُمْ عَنْ فِرَاشِهِ ثُمَّ رَجَعَ إِلَيْهِ فَلْيَنْفُضْهُ بِصَنِفَةِ إِزَارِهِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَإِنَّهُ لَا يَدْرِي مَا خَلَفَهُ عَلَيْهِ بَعْدُ فَإِذَا اضْطَجَعَ فَلْيَقُلْ…

Baca pos ini lebih lanjut

Syarah Dzikir Sebelum Tidur (3)

آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ. لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلا تُحَمِّلْنَا مَا لا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ.

“Rasul telah beriman kepada Al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): ‘Kami tidak membeda-bedakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya.’ Dan mereka mengatakan: ‘Kami dengar dan kami taat.’ (Mereka berdo’a): ‘Ampunilah kami, ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.’ Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan dia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo’a): ‘Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir (Al-Baqarah: 285-286).”[1]

Baca pos ini lebih lanjut