Syarah Bacaan Ketika Menyembelih Qurban

APA YANG HARUS DIUCAPKAN KETIKA
MENYEMBELIH ATAU BERKURBAN

 

Ungkapan الذَّبْحُ ‘penyembelihan‘, yaitu pemutusan urat leher, kerongkongan, dan tenggorokan.

Ungkapan النَّحْرُ ‘penyembelihan kurban‘, yaitu penusukan pada leher unta, yaitu pada bagian atas tulang dada paling atas dan di bawah ujung atas leher.

بِسْمِ اللهِ وَاللهُ أَكْبَرُ [اللَّهُمَّ مِنْكَ وَلَكَ] اَللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنِّيْ

“Dengan nama Allah, Allah Mahabesar. (Ya Allah, dari-Mu [nikmat yang Engkau berikan, dan kami sembelih]  untuk-Mu). Ya Allah, terimalah kurban ini dariku.”[1]

Ungkapan بِسْمِ اللهِ وَاللهُ أَكْبَرُ ‘dengan nama Allah, Allah Mahabesar‘, muncul dalam hadits Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu, dan inilah lafazhnya.

Ungkapan اللَّهُمَّ مِنْكَ وَلَكَ ‘ya Allah, dari-Mu dan untuk-Mu’, muncul dari hadits Jabir bin Abdillah Radhiyallahu Anhuma. Dan itu adalah ucapannya Radhiyallahu Anhu,

ذَبَحَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الذَّبْحِ كَبْشَيْنِ أَقْرَنَيْنِ أَمْلَحَيْنِ مُوجَأَيْنِ، فَلَمَّا وَجَّهَهُمَا قَالَ: “إِنِّي وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ عَلَى مِلَّةِ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ، إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ، اللَّهُمَّ مِنْكَ وَلَكَ وَعَنْ مُحَمَّدٍ وَأُمَّتِهِ بِاسْمِ اللَّهِ وَاللَّهُ أَكْبَرُ”، ثُمَّ ذَبَحَ

Baca pos ini lebih lanjut

Syarah Ucapan Untuk Orang yang Mendapatkan Anak dan Jawabannya

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ. وَيَرُدُّ عَلَيْهِ الْمُهَنَّأُ فَيَقُوْلُ: بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ

“Semoga Allah memberkahimu atas pemberian-Nya kepadamu, engkau layak bersyukur kepada yang memberi, (semoga) anakmu cepat dewasa dan engkau diberi rezeki berupa baktinya kepadamu.”

Orang yang diberi ucapan selamat menjawab dengan mengatakan, “Semoga Allah memberkahimu (dalam keadaan senang-red.) dan memberkahimu (dalam keadaan susah-red.) dan membalasmu dengan kebaikan dan engkau diberi rezeki seperti itu dan balasanmu dilipatgandakan.”[1]

Ucapan selamat ini dinukil dari Al-Hasan Al-Bashri Rahimahullah. Sedangkan jawabnya yang jelas adalah dari salah seorang para ulama.

Baca pos ini lebih lanjut

Ucapan Bagi Orang yang Mendapatkan Kelahiran dan Jawabannya

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ

“Semoga Allah memberkahimu atas pemberian-Nya kepadamu, engkau layak bersyukur kepada yang memberi, (semoga) anakmu cepat dewasa dan engkau diberi rezeki berupa baktinya kepadamu.”

Orang yang diberi ucapan selamat menjawab dengan mengatakan,

بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ

“Semoga Allah memberkahimu dan membalasmu dengan kebaikan dan engkau diberi rezeki seperti itu dan balasanmu dilipatgandakan.”[1]

Disalin dari Terjemah Hishnul Muslim oleh Syaikh Dr. Sa’id bin Ali Wahf Al-Qahthani, Hal. 129.


[1]     Lihat Al-Adzkar An-Nawawi, hlm. 349; dan Shahih Al-Adzkar, oleh Salim Al-Hilali: 2/713.