Doa dan Bencana

Do’a merupakan sebab paling kuat untuk menolak sesuatu yang tidak diinginkan, mencapai sesuatu yang diharapkan, termasuk obat yang paling bermanfaat dan musuh bagi bencana karena dapat menolak dan mengobatinya, mencegah dan menghindarkan atau meringankan apabila telah datang menimpa. Do’a merupakan senjata orang yang beriman. Kedudukan do’a dengan bencana ada tiga:

  1. Do’a lebih kuat dari bencana, maka do’a menolak bencana yang akan turun.
  2. Do’a lebih lemah dari bencana, bencana lebih kuat, karenanya musibah pun menimpa seseorang, akan tetapi do’a bisa meringankan walaupun sedikit.
  3. Do’a dan bencana saling beradu kekuatan.

Dari Abdullah Ibnu Umar رضي الله عنهما dari Nabi صلى الله عليه وسلم beliau bersabda,

الدُّعَاءُ يَنْفَعُ مِـمَّا نَزَلَ وَمِـمَّا لَـمْ يَنْزِلْ فَعَلَيْكُمْ عِبَادَ اللهِ بِالدُّعَاءِ

“Do ‘a itu memberi manfaat kepada sesuatu yang telah diturunkan Allah, dan yang belum, oleh sebab itu berdo’alah kamu wahai hamba-hamba Allah. ” (HR. al-Hakim dan Ahmad).

Dari Salman رضي الله عنه beliau berkata bahwa Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda,

لاَ يَرُدُّ القَضَاءَ إِلاَّ الدُّعَاءُ وَلاَ يَزِيْدُ فِي العُمرِ إِلاَّ الْبِرُّ

“Tidak akan menolak ketentuan Allah kecuali do ‘a. Dan tidak akan menambah umur seseorang kecuali kebaikan.” (HR. at-Tirmidzi dan al-Hakim).[]

Disalin dari Agar Do’a Dikabulkan Berdasarkan al-Qur’an & as-Sunnah, Karya Syaikh Sa’id bin Ali Wahf al-Qahthani, hal. 17-18, Darul Haq-Jakarta.

Berlindung dari Berbagai Kesusahan

BERLINDUNG DARI BERBAGAI KESUSAHAN, KESENGSARAAN, DAN HILANGNYA NIKMAT

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ، وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ، وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ، وَجَمِيعِ سَخَطِكَ

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari hilangnya nikmat-Mu, berubahnya ‘afiat (kesejahteraan) dari-Mu, hukuman-Mu yang datang dengan tiba-tiba, dan seluruh kemarahan-Mu.”

HR. Muslim no. 2739 (96) dan Abu Dawud no.1545

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْفَقْرِ وَالْقِلَّةِ وَالذِّلَّةِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ أَنْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kefakiran, kekurangan, kehinaan, dan aku berlindung kepada-Mu dari menzhalimi atau dizhalimi.”

HR. An-Nasa-i VIII/261 dan Abu Dawud no. 1544 dan lihat Shahiih an-Nasa-i III/1111 no.5046

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْجُوعِ فَإِنَّهُ بِئْسَ الضَّجِيعُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ الْخِيَانَةِ فَإِنَّهَا بِئْسَتِ الْبِطَانَةُ

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kelaparan, karena se-sungguhnya ia adalah seburuk-buruk teman berbaring dan aku berlindung kepada-Mu dari khianat, karena ia merupakan seburuk-buruk kawan.”

HR. Abu Dawud no. 1547, an-Nasa-i VIII/263, serta Ibnu Majah no. 3354. Lihat Shahiih an-Nasa-i (III/ 1112) no. 5051
Disalin dari: Kumpulan Do’a dari al-Qur’an dan as-Sunnah yang Shahih, oleh Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas خفظه الله

Doa Ketika Tertimpa Musibah

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ، اَللَّهُمَّ أُجُرْنِيْ فِيْ مُصِيْبَتِيْ وَأَخْلِفْ لِيْ خَيْرًا مِنْهَا

“Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNya kami akan kembali (di hari Kiamat). Ya Allah! Berilah pahala kepadaku dan gantilah untukku dengan yang lebih baik (dari musibahku)” [1]


[1]HR. Muslim 2/632.

Sumber:
Hisnul Muslim oleh Syaikh Dr. Sa’id bin ‘Ali bin Wahf al-Qahthani