Syarah: Doa Orang Berpuasa Sunnah Jika Diajak Makan

إِذَا دُعِيَ أَحَدُكُمْ فَلْيُجِبْ، فَإِنْ كَانَ صَائِمًا فَلْيُصَلِّ وَإِنْ كَانَ مُفْطِرًا فَلْيَطْعَمْ

“Apabila seseorang di antara kamu diundang (makan) hendaklah memenuhinya. Apabila berpuasa, hendaklah mendo’akan (kepada orang yang mengundang). Apabila tidak puasa, hendaklah dia makan.” (Diriwayatkan Muslim)[1]

فَلْيُصَلِّ artinya ‘hendaklah mendo’akan’.

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu.

Ungkapan فَلْيُصَلِّ artinya masih diperdebatkan oleh para ahli ilmu. Jumhur mengatakan, “Artinya, hendaknya ber-do’a’ bagi penyedia makanan dengan permohonan ampunan dan berkah dan lain sebagainya.” Arti kata shalat secara bahasa adalah ‘do’a’. Sebagaimana firman Allah Ta’ala,

وَصَلَّ عَلَيْهِمْ

“… Dan mendoalah untuk mereka.” (QS. At-Taubah[9]: 103)

Demikian pulalah apa yang disebutkan penyusun.

Baca pos ini lebih lanjut