Istigfar Nabi Ibrahim عليه السلام

Allah عزّوجلّ menyebutkan juga istighfar Ibrahim Al-Khalil عليه السلام. Allah عزّوجلّ menyebutkan bahwa beliau berkata:

رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

“Wahai Rabb kami, berilah ampunan untukku, dan untuk kedua orangtuaku, dan untuk orang-orang beriman, pada hari ditegakkan hisab.” (QS. Ibrahim/14: 41)

Dan firman-Nya:

وَالَّذِي أَطْمَعُ أَنْ يَغْفِرَ لِي خَطِيئَتِي يَوْمَ الدِّينِ

“Dan yang aku sangat harapkan adalah diberi ampunan untukku dari kesalahan-kesalahanku pada hari pembalasan.” (QS. Asy-Syu’araa’/26: 82),

Dan firman-Nya:

وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

Dan perlihatkan kepada kami manasik-manasik kami, dan terimalah taubat kami, sungguh, Engkau Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah/2: 128)[]

Disalin dari Fikih Do’a dan Dzikir Jilid 2, pada bab ‘Istigfar Para Nabi عليهم السلام’, Karya Syaikh Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr, Terbitan Griya Ilmu-Jakarta, hal. 413.