Syarah Dzikir Pagi dan Petang (7)

اَللَّهُمَّ مَا أَصْبَحَ بِيْ مِنْ نِعْمَةٍ أَوْ بِأَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ فَمِنْكَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ، فَلَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ

وَإِذَا أَمْسَى قَالَ: اَللَّهُمَّ مَا أَمْسَى بِيْ

“Ya Allah, nikmat yang kuterima atau diterima seseorang di antara makhluk-Mu di pagi ini adalah dari-Mu. Maha Esa Engkau, tiada sekutu bagi-Mu. Bagi-Mu segala puji dan kepada-Mu panjatkan syukur (dari seluruh makhluk-Mu).”[1]

Jika sore hari tiba mengucapkan, “Ya Allah, nikmat apa pun yang kuperoleh sore ini…”

Shahabat yang meriwayatkan hadits ini adalah Abdullah bin Ghannam Radhiyallahu Anhu.

Disebutkan dalam hadits, bahwa orang yang mengatakannya, maka dia telah menunaikan kesyukuran pada harinya. Dan barangsiapa mengucapkannya sedemikian rupa ketika sore tiba, maka dia telah menunaikan kesyukuran pada malamnya.”

Baca pos ini lebih lanjut